Peran dan Fungsi Keris dalam Masyarakat Jawa pada Masa ke Masa

0 1.933

Secara umum orang orang jawa mengenal sebuah keris melalui kelebihan daya magisnya. Tidak sedikit orang memandang sebuah keris lebih dekat dihubungkan dengan pandangan mistik dan sebagai benda yang keramat. Atau angker sehingga lebih mengaburkan akan nilai-nilai yang lebih mendasar dari makna yang terkandung dari sebuah keris itu sendiri. Pada mulanya keris merupakan senjata penusuk jarak dekat, yang di pakai oleh suku-suku bangsa di Asia Tenggara, kemudian Keris dalam perkembangaya memiliki nilai dan peranan dalam masyarakat yang semakin luas. Awalnya Keris mempunyai fungsi sebagai senjata yang secara balistik lebih tepat sebagai senjata penusuk jarak dekat (ruket) yang efektif dalam pertarungan jarak dekat (infighting) dalam perang atau perkelahian satu-lawan satu secara tersembunyi maupun berhadapan muka (perang campuh). Selain di pakai senjata tikam kemudian pada perkembangannya keris mengalami perubahan fungsi dalam konteks sistem budaya baru dalam masyarakatnya. Dalam kehidupan masyarakat fungsi keris selalu mengalami perkembangan dan dari itu dapat dibedakan dari segi fisik, simbolik, spiritual dan sebagai peran lain dari pada sebagai fungsi.

Perkembangan fungsi keris diantaranya dapat di klasifikasikan sebagai berikut: 

Spiritual-Religius, keris pada mulanya merupakan sebuah sarana sesaji.

Keris memiliki muatan-muatan religius yang dapat di lihat dari bentuk dapur (tiap rincikan) dan pamornya. Keris di anggap sebagai pertemuan antara sang guru bakal (pasir besi dari bumi) dan guru dadi (batu meteor yang jatuh dari langit) sehingga merupakan satu konp yang mendasar dari bersatunya hamba dan Tuhannya (curigo manjing warongko jumbuhing kawula lan gusti) sebagai sarana sesaji hingga saat ini masih dapat di lihat pada upacara-upacara keagamaan di tengah- tengah masyarakat.

2. Psikologis, keris memiliki kekuatan motivasi yang mempengaruhi perilaku seseorang yang mempunyai. Keris merupakan sebuah norma/angger-angger yang tervisual, sehingga keris mampu dan dapat mempengaruhi perilaku pemiliknya. Dalam masyarakat jawa seorang laki-laki di katakan lengkap apabila sudah mempunyai lima unsur yang melengkapi kelakiannya tersebut. Seorang laki-laki di katakana lengkap apabila Ia sudah mempunyai: wisma, wanito, curigo, turangga dan kukilo.

3. Politis, memiliki peran dalam percaturan politik kerajaan-kerajaan di Nusantara.

Sumber-sumber sejarah banyak menceritakan peranan keris dalam politis kerajaan di tanah jawa, misalnya PB II sesudah perjanjian giyanti Th 1756 memberikan keris kyai kopek pada mangkubumi untuk mengakui kedaulatan kasultanan Yogyakarta, yang lainnya salah satu syarat Mangkunegoro menjadi raja di Mangkunagaran tidak memperbolehkan membuat senjata atau memiliki empu keris.

4. Status Sosial atau perlambang, keris mewakili kedudukan dan status sosial dalam masyarakat. Keris merupakan salah satu sarana menentukan strata sosial dalam masyarakat hal ini dapat dilihat dari pemakaian/kepemilikan keris tertentu misalnya dapur kebo lajer untuk petani, dapur pasopati untuk prajurit, dapur sangkelat untuk bangsawan/raja dan lainnya.selain itu Keris juga banyak di jumpai di gunakan sebagai logo untuk merek dagang barang tertentu atau sebagai lambang kesatuan maupun lambing daerah kabupaten atau kota madia.

5. Media Komunikasi, keris mampu membawa muatan pesan yang dapat ditangkap isinya dalam sistem budaya masyarakat jawa. Mengenakan keris dengan gayatertentu dapat dilihat aktivitasnya, misalnya mengenakan keris dengan di semungkep berarti untuk melayat, mengenakan dengan cara nyote berarati akan berangkat berperang dan lainnya.

6. Mistik, tuah, daya Magis keris, kekuatan keris masih diyakini oleh sebagian masyarakat atau kalanhan tertentu. Keris terutama di jawa di yakini memiliki kekuatan magis, dan menjadikan pemiliknya mempunyai kesaktian atau kelebihan. pada sumber-sumber sejarah menuliskan kehebatan keris kyai sangkelat, kehebatan keris setan kober dan keris-keris lainnya

7. Estetis & Arstistik, keris menjadi medium ekspresi kesenian, Keris di ciptakan atas dasar kaidah-kaidah keindahan melalui disiplin ilmu yang terkandung di dalamnya yang mana sang empu berekspresi lewat dapur, pamor, garap, dan banyak assesoris yang melekat di dalamnya sebagai daya tarik benda tersebut.

8. Komoditas ekonomi, keris diproduksi dan diperjualbelikan/ dimas kawinkan sejak dahulu hingga sekarang. Melalui bentuk garap maupun pamornya, berbagai aspek akan mempengaruhi nilai jual/ mengenai bobot penjualan benda tersebut.

9. Atribut, keris di pakai sebagai Pelengkap Busana perkawinan di daerah jawa dan keris banyak dipakai
sebagai accessoris ateribut busana-busana prajurit dalam setiap upacara karaton.

Source PERAN DAN FUNGSI KERIS DALAM KEHIDUPAN MASYARAKAT JAWA DARI MASA KE MASA
Comments
Loading...